Sinergi Fitness

Your Fitness Business Partner

Sunday
Feb 01st
Text size
  • Increase font size
  • Default font size
  • Decrease font size
Home Kumpulan Artikel Fitness Artikel Bahaya Softdrink yang Tidak Disadari

Bahaya Softdrink yang Tidak Disadari

TRANSLATE Translate ( terjemahkan )
Bahaya Softdrink yang Tidak Disadari
Bahaya Softdrink yang Tidak Disadari

Beritahu Teman Tentang Artikel Ini - Klik salah satu icon

Submit Bahaya Softdrink yang Tidak Disadari in Delicious Submit Bahaya Softdrink yang Tidak Disadari in Digg Submit Bahaya Softdrink yang Tidak Disadari in FaceBook Submit Bahaya Softdrink yang Tidak Disadari in Google Bookmarks Submit Bahaya Softdrink yang Tidak Disadari in Stumbleupon Submit Bahaya Softdrink yang Tidak Disadari in Technorati Submit Bahaya Softdrink yang Tidak Disadari in Twitter
 

 

Nikmat dan menyegarkan, begitulah sensasi yang kita rasakan saat kita meneguk minuman berkarbonasi yang lazim disebut softdrink. Bahkan banyak orang yang ketagihan minuman ini sehingga mereka meminumnya setiap saat.

Tapi tahukah Anda bahwa dalam jangka panjang, terlalu banyak mengkonsumsi minuman seperti ini bisa menyebabkan penyakit?

Salah satu dampak yang sering muncul adalah timbulnya obesitas alias kelebihan berat badan. Bahkan berat badan pecandu minuman softdrink bisa lebih dari 75%  dari berat badan normal. Hal ini disebabkan karena minuman bersoda umumnya memiliki  caloriy yang tinggi,dimana calorie yang tinggi tersebut berasal dari gula yang terkandung dalam setiap kemasan softdrink tersebut. Dalam minuman softdrink berukuran 300ml misalnya, paling tidak mengandung calorie yang setara dengan 7-9 sebdok makan gula. Padahal kebutuhan calorie normal hanyalah 2-3 sendok makan gula perhari.

 

Konsumsi gula yang berlebihan inilah yang dapat memicu terjadinya penyakit seperti diabetes karena meningkatkan kadar gula darah penikmat softdrink tersebut.

Selain gula, kandungan dalam softdrink yang juga bisa membuat sakit adalah tingkat keasaman atau PH minuman berkarbonasi ini yang berkisar antara 2,5 hingga 3,5. Sementara PH dalam tubuh manusia adalah 6,9 hingga 7,4.

Akibatnya setelah minuman tersebut masuk ke dalam tubuh, tubuh kita akan berusaha menetralisir dengan cara mengambil Calcium yang ada di dalam tubuh. Padahal Calcium sangat dibutuhkan tulang agar semaki kuat. Asupan Calcium yang rendah dapat memicu timbulnya Osteoporosis.

Selain keropos tulang atau osteoporosis, berkurangnya nCalcium juga membuat gigi rusak. Dimana hal ini banyak terjadi pada anak-anak yang tingkat kerusakan giginya lebih banyak disebabkan oleh softdrink dibandingkan karena mengkonsumsi permen atau coklat.

Khusus buat penggemar sofdrink bersoda yang memiliki kandungan asam fosfor, ada  tambahan satu ancaman penyakit lagi yaitu penyakit batu ginjal. Hal ini terjadi karena tubuh berusaha menetralisir asam dengan menarik kandungan Calcium dari tulang dan gigi, padahal tubuh sulit mencerna Calcium. Akibatnya Calcium menumpuk di ginjal. Lama kelamaan Calcium akan mengkristal dan membuat fungsi ginjal berkurang yang bisa memicu terjadinya gagal ginjal.

Bagaimana halnya dengan sofdrink dengan nama soda diet ? Agar minuman sofdrink terasa lebih enak, biasanya produsen menambahkan gula atau pemanis . Standar yang digunakan adalah pemanis dari gula tebu ( sukrosa ), sedangkan pada minuman softdrink soda diet menggunakan pemanis sintetis berupa Aspartam atau sukralosa. Orang menyebutnya gula diet.

Meskipun mengandung gula diet, minuman ini tetap tidak baik bila dikonsumsi terus menerus, sebab soda diet  bisa merangsang nafsu makan . rasa manis dalam soda diet akan memacu keinginan untuk terus makan makanan yang manis lebih banyak, dan ujung-ujungnya calorie yang diasup akan meningkat.

Selain itu  dalamnya masih ada zat-zat lain yang berbahaya bagi tubuh. Ambil contoh misalnya Cafein, yang bayak terkandung dalam sofdrink berjenis kola atau coffe cream, dengan tujuan agar membuat orang yang menkonsumsinya tidak mengantuk.Padahal jika terlalu banyak mengkonsumsinya tidak baik bagi kesehatan tubuh dan bisa memacu timbulnya serangan jantung koroner.

Diluar itu, sekaleng softdrink hamper pasti mengandung pengawet yang membuat minuman tersebut bisa disimpan dalam waktu lama.

Umumnya baha pengawet yang digunakan adalah Sodium Benzoat, dimana biasanya dibutuhkan paling tidak 2000mg/kg.

Belum lagi penggunaan zat pewarna dan perasa dalam softdrink yang kini kebanyakan mengandung pewarna dan perasa sintetis.

Jadi, masih mau rajin mengkonsumsi sofdrink ?

 

 

 

 

( Disarikan dari Kontan )